Menteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual
April 21, 2022 By townshi Off

Menteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual

townofwashingtonla – Menteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual dalam gugatan yang diajukan pada hari Kamis yang mengklaim bahwa dia berulang kali melamar seorang karyawan selama lebih dari satu dekade dan membalasnya setelah dia menolak uang mukanya.

┬áMenteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual – Gugatan itu mengatakan Schedler akan mengirim wanita kartu Hari Valentine yang ditujukan kepada “My Dearest Sunshine,” mawar, botol anggur, pakaian dan kaset seks, meskipun dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tertarik pada hubungan seksual.

Menteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual

 

 Menteri Luar Negeri Louisiana Tom Schedler dituduh melakukan pelecehan seksual

Melalui juru bicara, Schedler mengatakan dia memiliki “hubungan seksual suka sama suka” dengan wanita itu di masa lalu. Jill Craft, pengacara wanita itu, mengatakan hubungan itu tidak terjadi.

Schedler terus mengawasi rumahnya setelah membeli townhouse tepat di seberangnya dan mengawasinya oleh personel keamanan Sekretaris Negara, gugatan itu menuduh. Schedler memperoleh nomor plat pacarnya dan menjalankannya, meletakkan cetakan di mejanya untuk dilihatnya, bersama dengan alamat bisnis pacarnya, menurut gugatan itu.

“Ketika dia tiba di tempat kerja, dia bertanya tentang mengapa dia melakukan kegiatan tertentu di kediamannya, seperti menanam, terlibat dalam kerajinan, dan melukis, dan mengapa dia memiliki pengunjung tertentu di kediamannya, terutama pengunjung pria,” kata gugatan itu. .

Schedler mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa kantornya menanggapi tuduhan pelecehan seksual “dengan sangat serius.”

“Saya belum melihat gugatan atau detail spesifiknya, tetapi sebagai ayah dari tiga putri yang sudah dewasa dan tiga cucu perempuan, saya dapat meyakinkan publik bahwa saya percaya pada tempat kerja yang aman, bebas dari pelecehan, dan akan melanjutkan catatan transparansi saya dengan konstituen saya, ” dia berkata.

Schedler menambahkan bahwa dia dan istrinya telah hidup terpisah untuk waktu yang lama, dan bahwa “teman dan keluarga kami telah mengetahui status pribadi kami dan dengan penuh kasih mendukung keputusan kami.”

Craft mengatakan Schedler mengakui dalam komunikasi dengan wanita itu bahwa dia mengiriminya email yang menyuruhnya untuk meninggalkannya sendirian.

“Terlepas dari apa yang dia akui sebagai arahan yang sangat jelas dari klien saya …, Tuan Schedler bersikeras dan tidak hanya menolak untuk menerima ‘tidak’ sebagai jawaban, tetapi juga menghukumnya karena mengatakan ‘tidak’,” kata Craft.

Pengacara umumnya tidak menyebut nama orang yang membuat klaim pelecehan seksual tanpa persetujuan mereka.

Gugatan terhadap Schedler menyatakan pelecehan itu dimulai pada 2008 ketika ia bekerja sebagai asisten pertama Menteri Luar Negeri Jay Dardenne, dan berlanjut setelah Schedler terpilih sebagai menteri luar negeri pada 2011.

“Ketika Pemohon menolak rayuan seksualnya, terkadang Schedler akan mundur dan mengumumkan kepada Pemohon bahwa mereka sekarang hanya bisa berteman hanya untuk membuatnya meningkatkan perilakunya seiring berjalannya waktu dan dia akan kembali melakukan pendekatan seksual yang tidak diinginkan terhadap Pemohon,” gugatan itu menyatakan.

Baca Juga : Louisiana Memiliki Tingkat Kekerasan Dalam Rumah Tangga yang Tinggi

Selama bertahun-tahun, gugatan itu menambahkan, Schedler membalas wanita itu dengan memindahkannya ke tugas yang tidak diinginkan.

Schedler menyebut wanita itu sebagai sekretaris eksekutifnya pada tahun 2011 dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah “pria yang berubah,” tuduhan gugatan itu, tetapi segera setelah dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin dia menjadi pacarnya.

Wanita itu mengakui dalam gugatannya bahwa dia melakukan perjalanan ke Sedona, Arizona, dengan Schedler atas permintaannya tetapi hanya sebagai teman. Ketika mereka tiba di hotel, kata gugatan itu, Schedler mengatakan hotel membuat “kesalahan” dan “secara tidak sengaja” memesan mereka ke suite seperti bulan madu, jadi dia tidur di sofa setelah mengulangi bahwa dia tidak tertarik padanya secara seksual dan mengatakan dia, “Aku tidak akan pernah pergi denganmu.”

Pada 2012, setelah dia kehilangan kesabaran dan memberi tahu Schedler bahwa dia harus meninggalkannya sendirian atau dia akan melaporkannya, Schedler memindahkannya ke State Capitol lama di mana dia hampir tidak diberi apa-apa untuk dilakukan sepanjang hari.

Schedler memindahkannya lagi pada tahun 2015, ke State Capitol yang baru, tanpa tugas dan tidak ada hubungannya. Dia terus bekerja untuk kantor Sekretaris Negara, kata Craft.

“Schedler terus mendekati Pemohon menanyakan, kata-kata yang berlaku, apakah dia telah belajar pelajarannya dan apakah dia sekarang akan melakukan apa yang dia minta,” gugatan itu menuduh.

Stephen Handwerk, direktur eksekutif Partai Demokrat Louisiana, pada hari Kamis meminta Schedler, seorang Republikan, untuk mengundurkan diri jika dia tidak dapat membersihkan namanya.

Gugatan, yang diajukan di Pengadilan Distrik Yudisial ke-19 dan meminta ganti rugi moneter, telah diserahkan kepada Hakim Tim Kelley.